Komunitas Warga Kepulauan Audiensi dengan Kapolres Sumenep, Membahas Kelangkaan BBM Bersubsidi dan Narkoba di Kepulauan

Jurnal sekilas -Kapolres Sumenep, Ajun Komisaris Besar Polisi (AKBP) Edo Satya Kentriko, saat menerima tokoh Masyarakat, yang tergabung dalam Komunitas Warga Kepulauan (KWK) memahas beberapa persoalan yang terjadi di kepulauan Kangean.

Dalam pertemuan tersebut, ketua KWK  H. Syafiuddin, SH., MH bersama Sekretarisnya Suudin, menyampaikan berbagai isu persoalan yang terjadi di kepulauan Kangean dan Sapeken, terutama terkait dengan kelangkaan Bahan Bakar Minyak (BBM) bersubsidi dan penanganan narkoba.

Ketua KWK memaparkan, Agen Premiun Minyak dan Solar (APMS) I  dan III, yang terletak di Kecamatan  Arjasa, lemah Fungsi pengawasannya. sehingga BBM yang seharusnya masuk ke dispenser, untuk dijual ke masyarakat sesuai aturan, tidak dilakukan oleh pemilik APMS. Sehingga harga BBM bersubsidi, yang harusnya dijual sesuai dengan harga yang di ditetapkan oleh Pemerintah, tidak terialisasi dengan baik.

Akibat kenakalan Pengelola pemilik APMS, BBM bersubsidi yang harusnya dirasakan oleh kalangan masyarakat dengan harga murah, sudah tidak dirasakan lagi.

Kelangkaan BBM bersubsidi, berdampak langsung pada kebutuhan petani saat hendak membajak sawahnya dengan traktor berbahan bakar solar. Petani sulit bahkan tidak mudah mendapatkan BBB bersubsidi tersebut.

Akibat kelangkaan BBM bersubsidi, juga berdampak kepada para nelayan. Utamanya di Kepulauan Sapeken; Pagerungan, Sadulang, Saredeng. BBM jenis solar yang jelas-jelas bersubsidi, harganya mahal. Hal itu karena distribusi BBM jenis solar ditengarai ada pihak-pihak yang bermain.

Dalam distribusinya, ada oknum yang bermain dalam pembeliaanya di APMS yang mengatasnamakan nelayan. Namun, minyak dijual bukan kepada nelayan. BBM bersubsidi tersebut, diduga kuat dijual ke Kapal Porsen dan angkutan perahu, yang Gross Tonnage (GT)-nya di atas 30-an, di mana kapal yang  GT-nya di atas 30-an tidak diperbolehkan memakai BBM bersubsidi. Harusnya, kapal-kapal tersebut membeli BBM nonsubsidi.

Akibat dari dugaan penyalahgunaan penjualan BBM bersubsidi itulah, yang dibeli dari APMS Sapeken, yang diduga dilakukan oleh oknum, sering terjadi kelangkaan BBM jenis Solar, kata H.Syafiuddin saat melakukan audensi dengan Kapolres Sumenep.

Kapolres Sumenep merespons dengan baik atas laporan Ketua KWK tersebut.

Pertama, Kapolres Sumenep akan menindaklanjuti laporan penyaluran BBM bersubsidi yang tidak tepat sasaran ini. Kapolres bersama tim, bergandeng dengan BPH Migas, akan terus melakukan pemantauan dan pengintaian.

Selain itu, Ketua Kwk juga menyampaikan soal maraknya peredaran narkoba di kepulauan. Atas laporan ini, Kapolres dan tim akan meningkatkan pengawasannya di pintu-pintu masuk yang disinyalir sebagai pintu distribusi narkoba.

Untuk memaksimalkan Penjagaan dan keamanan di kabupaten Sumenep hingga Kekepulauan. Kapolres sendiri mengaku masih perlu ada Penambahan Personil Polri, Karena kami terbatas di sini, kita atur seadanya, ungkapanya diakhir pembicaraanya bersama Tim  Komunitas Waraga Kepulauan.

(Tm/Rasid/Ham)

Penulis: RasidEditor: Tammo hidayat

Respon (1)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *